Header Ads

Bunglon merupakan hewan yang bisa berubah warna


TAHUKAH KAMU?

Bunglon merupakan hewan yang bisa berubah warna

Pada awalnya, banyak yang berasumsi bahwa perubahan warna kulit bunglon Panther berasal dari pergerakan pigmen di dalam sel bernama kromatofora.Namun, tim penelitian yang dipimpin oleh Michel Milinkovitch dari University of Geneva meragukan hal itu.

Dengan memakai alat spektroskopi pada kulit bangsa kadal itu, para ilmuwan mendapati satu lapisan sel yang disebut iridophore. Lapisan ini mengandung nanokristal yang terbuat dari guanine.

Ketika bunglon sedang bersemangat atau mengantisipasi marabahaya, sel iridophore melebar sehingga nanokristal merefleksikan tingkatan beragam dari cahaya. Dari sinilah warna kulit bunglon bisa berubah.

Tim Milinkovitch menggunakan kombinasi mikroskop, video beresolusi tinggi, dan model numerik berbasis warna untuk mencapai hasil penelitian ini.

Hasil penelitiannya, warna hijau pada tubuh bunglon bisa berubah menjadi kuning atau jingga, belang biru berubah keputih-putihan, dan warna merah pada kulit menjadi semakin terang.

Menurut penelitian, nanokristal merefleksikan jarak gelombang yang lebih panjang, seperti warna kuning, merah, dan jingga. Semuanya tergabung dengan warna biru untuk menghasilkan warna yang berbeda.

"Sementara saat kulit bunglon dalam kondisi kendur, nanokristal dalam sel iridophore sangat dekat satu sama lain, maka sel-sel tersebut secara khusus merefleksikan jarak gelombang yang pendek, salah satunya warna biru," ujar Milinkovitch.

Referensi: cnnindonesia

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.